Tes CEA untuk Memantau Perkembangan Keberhasilan Pengobatan Kanker



Teman baik saya terkena kanker di paru-paru. Saya sendiri kurang mengerti detilnya. Namun kanker tersebut diobati dengan pengobatan oral. Dokter melakukan pemantauan terhadap perkembangan keberhasilan pengobatan dengan salah satunya tes carcinoembryonic antigen (CEA). Menarik untuk mengetahui sedikit lebih jauh tentang tes ini.

Tes CEA adalah tes darah yang digunakan untuk membantu mendiagnosis dan mengelola jenis kanker tertentu. Tes CEA digunakan terutama untuk kanker usus besar dan rektum. Dokter Anda juga dapat menggunakan hasil tes tersebut untuk membantu menentukan apakah pengobatan kanker berhasil (dari Healthline.com).

CEA adalah protein yang ditemukan di banyak jenis sel tetapi terkait dengan tumor dan janin yang sedang berkembang. CEA diuji dalam darah. Kisaran normal adalah <2,5 ng/ml pada orang dewasa yang tidak merokok dan <5,0 ng/ml pada orang yang merokok. Kanker yang paling umum meningkatkan CEA adalah kanker di usus besar dan rektum (Medicinenet.com).

Tingkat CEA yang rendah mungkin berarti tumor Anda kecil dan kanker belum menyebar ke bagian lain dari tubuh Anda. Tingkat CEA yang tinggi dapat berarti Anda memiliki tumor yang lebih besar dan/atau kanker Anda mungkin telah menyebar (MedlinePlus.gov).

Tes CEA dapat digunakan untuk memantau pengobatan orang yang didiagnosis dengan kanker usus besar serta dapat digunakan sebagai penanda untuk kanker tiroid meduler dan kanker rektum, paru-paru, payudara, hati, pankreas, perut, dan ovarium (labtestsonline.org).

Semoga bermanfaat.

Post a Comment

0 Comments